Australia batalkan penawaran jadi tuan rumah Piala Dunia 2034

Jakarta (ANTARA) – Australia membatalkan keputusannya mencalonkan diri sebagai tuan rumah Piala Dunia 2034 pada tenggat tanggal 31 Oktober, sehingga membuka jalan bagi Arab Saudi untuk menggelar turnamen sepak bola bergengsi itu.

“Kami telah menjajaki peluang untuk mengajukan tawaran menjadi tuan rumah Piala Dunia FIFA, dan setelah mempertimbangkan semua faktor, kami mengambil kesimpulan untuk tidak akan melaksanakan tawaran kompetisi pada 2034,” kata Federasi Sepak Bola Australia (FA) dalam keterangannya yang dikutip di Jakarta, Selasa.

 

Meski begitu, Australia menyatakan niatnya untuk menjadi tuan rumah Piala Asia Wanita AFC 2026 dan Piala Dunia Antarklub FIFA 2029.

 

“Kami yakin, kami ada di dalam posisi yang kuat untuk menjadi tuan rumah kompetisi internasional wanita tertua di dunia, yaitu Piala Asia Wanita AFC 2026, dan kemudian menyambut tim terbaik di dunia untuk Piala Dunia Antarklub FIFA 2029,” ujar mereka menambahkan.

 

Dengan mundurnya Australia, posisi Arab Saudi pun menjadi satu-satunya negara yang masih menjadi calon tuan rumah yang telah mendaftarkan diri ke FIFA.

Baca juga: Jepang percaya diri melangkah jauh di Piala Dunia U-17 Indonesia
 

Sebelumnya, FIFA telah membuka tawaran bagi wilayah Asia dan Oseania untuk hak tuan rumah Piala Dunia bergilir setelah menunjuk Maroko, Spanyol, dan Portugal sebagai tuan rumah bersama untuk tahun 2030.

 

Indonesia pun menjajaki peluang untuk maju dalam pencalonan tuan rumah Piala Dunia 2034. Salah satu kemungkinannya, yaitu menjadi tuan rumah bersama antara dua negara, yaitu Australia dan Arab Saudi.

 

Federasi Sepak Bola (FA) Australia sebelumnya juga membuka kemungkinan maju menjadi tuan rumah dengan mengajak Selandia Baru, Indonesia ataupun negara-negara di kawasan Asia Tenggara lainnya seperti Singapura dan Malaysia.

 

Namun, kemudian, Indonesia melalui Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) menyatakan dukungannya bagi Arab Saudi untuk mencalonkan diri menjadi tuan rumah.

Ketua PSSI Erick Thohir mengungkapkan mepetnya waktu persiapan membuat Indonesia mengurungkan niatnya menyokong Australia dan mengalihkan dukungan ke Semenanjung Arab.

 

“Indonesia mendukung Arab Saudi sebagai tuan rumah Piala Dunia 2034. Di sisi lain Indonesia terus mempersiapkan diri untuk bidding Piala Dunia berikutnya untuk zona Asia setelah 2034 dan kompetisi FIFA lainnya,” kata Erick.

Baca juga: Lionel Messi raih penghargaan Ballon d’Or kedelapan

 

Pewarta: Nadia Putri Rahmani
Editor: Aditya Eko Sigit Wicaksono
COPYRIGHT © ANTARA 2023

Related Posts

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *